ANALISIS PUTUSAN SANKSI PERDATA MALPRAKTEK SEBAGAI BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Kasus Putusan Mahkamah Agung Nomor : 515 PK/Pdt/2011)

Sadino Sadino, Ismet Alaik Rahmatullah

Abstract


Abstrak-Pelayanan kesehatan pada dasarnya bertujuan untuk melaksanakan upaya pencegahan dan pengobatan suatu penyakit, termasuk di dalamnya pelayanan medis yang didasarkan atas dasar hubungan individual antara dokter dengan pasien yang membutuhkan kesembuhan atas penyakit yang dideritanya. Dalam pelaksanaan pelayanan medis kepada pasien, informasi memegang peranan yang sangat penting. Informasi tidak hanya penting bagi pasien, tetapi juga bagi dokter agar dapat menyusun dan menyampaikan informasi kedokteran yang benar kepada pasien demi kepentingan pasien itu sendiri. Dokter sebagai profesi mempunyai tugas untuk menyembuhkan penyakit pasiennya. Masyarakat atau pasien lebih melihat dari sudut hasilnya, sedangkan dokter hanya bisa berusaha, tetapi tidak menjamin akan hasilnya asalkan dokter sudah bekerja sesuai dengan standar profesi medik yang berlaku. Sampai sekarang, hukum kedokteran di Indonesia belum dapat dirumuskan secara mandiri sehingga batasan – batasan mengenai malpraktik belum bisa dirumuskan, sehingga isi pengertian dan batasan – batasan malpraktik kedokteran belum seragam bergantung pada sisi mana orang memandangnya. UU No 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran juga tidak memuat tentang ketentuan malpraktik kedokteran. Pasal 66 ayat (1) mengandung kalimat yang mengarah pada kesalahan praktik dokter yaitu “setiap orang yang mengetahui atau kepentingannya dirugikan atas tindakan dokter atau dokter gigi dalam menjalankan praktik kedokteran dapat mengadukan secara tertulis kepada ketua Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia”. Kasus-kasus malpraktik yang muncul dipermukaan hanyalah bagian kecil dari beberapa kasus malpraktik yang terjadi di Indonesia. Hal ini disebabkan karena pengetahuan masyarakat akan kesehatan khususnya tindakan medik di Indonesia tidak semaju di negara lain. Baik itu pengetahuan si pasien maupun si penegak hukumnya. Sehingga kondisi ini menempatkan posisi pasien dan keluarganya jika terjadi sesuatu atas tindakan medik menempati porsi yang lemah. Kata Kunci: Kedokteran, Pasien, Malpraktek

Full Text:

PDF

References


Crisdiono M. Achadiat, Dinamika Etika dan

Hukum Kedokteran dalam tantangan Zaman,

Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran, 2004

Elyani, Perlindungan Hukum Bagi Konsumen

Kesehatan dalam Hal Terjadi Malpraktek, Jurnal

Ilmiah Abdi Ilmu, Vol.3 No.2 Desember 2010

Hanafiah, M.Yusuf dan Amri Amir, Etika

Kedokteran Dan Hukum Kesehatan, Jakarta:

Kedokteran EGC, 1999.

Hermien Hadiati Koeswadji, Hukum Kedokteran,

Bandung: Citra Aditya Bakti, 1998

Maryanti, Ninik., Malpraktek Kedokteran,

cetakan Pertama, Jakarta: Bina Aksara, 1988

KUH Perdata

Putusan Mahkamah Agung Nomor: 515

PK/Pdt/2011

Undang-undang No.29 tahun 2009 tentang

Praktik Kedokteran

Undang-undang No.8 tahun 1999 tentang

Perlindungan Konsumen




DOI: http://dx.doi.org/10.36722/jmih.v1i1.727

Refbacks

  • There are currently no refbacks.